24.7 C
New York
Sunday, July 3, 2022

Fenomena Diastropisma dan Cirinya

Jangan lupa membaca artikel tentang bisnis di > Informasi bisnis terbaik 2020.

Pernahkan kamu makan rainbow cake atau kue lapis?, Bagaimana, enak bukan? Lalu apa hubungannya kue dengan postingan kali ini?. Kulit bumi dalam hal ini batuan pada dasarnya memiliki struktur yang sama seperti kue lapis. Lha kok bisa?, itu semua adalah akibat dari proses diastropisma. Diastropisme adalah gerakan-gerakan di dalam kerak bumi yang mengakibatkan perubahan kedudukan sedimen atau deformasi tektonik. Gaya yang bekerja pada proses ini umumnya berupa tekanan tangensial (mendatar) yang akan menghasilkan gejala pelipatan dan gejala patahan pada sedimen-sedimen. Gaya tarikan (divergen) biasanya hanya menghasilkan patahan dengan berbagai bentuknya.

a. Gejala lipatan dan jenis lipatan
Pada suatu lapisan sedimen yang datar, apabila bekerja tekanan-tekanan tangensial, maka biasanya akan terjadi lipatan pada sedimen tersebut. Apabila tekanan-tekanan yang bekerja dari sebelah menyebelah tidak begitu besar dan sama kuatnya maka akan terbentuk lipatan tegak. 

Selain lipatan tegak masih ada jenis lipatan lainnya, yaitu : Lipatan miring, Lipatan Menggantung, Lipatan Isoklinal dan Lipatan rebah/sesar. Bentuk-bentuk ini sangat ditentukan oleh kekuatan gaya bekerja pada bidang atau lapisan sedimen. Apabila yang bekerja hanya gaya tangensial satu arah atau dua arah tetapi salah satunya lemah maka akan terjadi lipatan miring. Apabila kekuat-annya lebih besar lagi maka lipatan akan lebih miring lagi (rebah) sehingga sejajar dengan bidang datar. Baca juga: Proses Terbentuknya Atol
Setiap lipatan selalu ada bidang antiklinal dan sinklinal. Antiklinal adalah bagian tinggi lipatan (punggung lipatan) dan sinklinal adalah bagian rendah lipatan (lembah lipatan.
Pegunungan yang terjadi terdiri dari unsur-unsur struktur lipatan disebut Pegunungan Lipatan. 
Contohnya : pegunungan Jura di Swiss, Bukit Barisan di Indonesia.
b. Gejala Retakan/Diaklas
Diaklas adalah bentuk patahan yang tidak disertai dengan dislokasi. Misalnya pada lumpur kering sering ditemukan diaklas-diaklas yang membentuk jaringan poligon. Jaringan poligon ini terjadi karena kontraksi selama pendinginan berjalan. Batuan yang biasanya banyak mengandung diaklas, yaitu Basalt dan Granit. Diaklas juga banyak terjadi pada antiklinal-antiklinal yang biasanya juga disebut Tectonic Joint

c. Gejala Patahan/Sesaran dan jenisnya
Patahan dapat terjadi karena gaya-gaya tekanan atau tarikan. Jika tekanan bekerja pada batuan yang bersifat cair-liat maka akan terbentuk lipatan. Tetapi bila gaya tekanan bekerja pada batuan yang bersifat kaku maka akan terbentuk patahan.
Pernahkan kamu makan rainbow cake atau kue lapis Fenomena Diastropisma dan Cirinya
” rel=”nofollow” target=”_blank”>Baca juga: Yuk, Wisata Kebun Teh Ke Tasikmalaya
Pegunungan yang banyak mengandung patahan disebut Pegunungan Patahan. Salah satu contoh pegunungan patahan adalah Perbukitan Jiwo dan Gunung Kidul di Jawa Tengah.


Sumber https://geograph88.blogspot.com/

Selain sebagai media informasi pendidikan, kami juga berbagi artikel pemrograman.

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

22,311FansLike
3,380FollowersFollow
0SubscribersSubscribe
- Advertisement -spot_img

Latest Articles